Pidato adalah sebuah kegiatan berbicara di depan banyak orang. Pidato dilakukan dengan menggunakan bahasa yang baik dan dapat diterima oleh pendengar. Umumnya, orang yang melakukan pidato akan menyampaikan gagasannya kepada orang lain atau pendengar.

Isi pembicaraan di dalam pidato akan menjelaskan mengenai ide dan petunjuk. Tak jarang juga orang yang melakukan pidato akan memberikan nasihat-nasihat kepada para pendengarnya. Hal itu tergantung pada konteks atau kondisi pidato tersebut.
Dalam artikel ini kita akan memberikan contoh teks pidato. Tema yang akan kita ambil dari contoh teks pidato ini yaitu tentang “Bahaya Minuman Keras”.
Minuman keras (khomer)adalah jenis minuman yang memabukkan dan diharamkan. Minuman yang termasuk kepada kelompok khomr adalah segala jenis minuman yang memiliki sifat sama dengan khomer yaitu memabukkan. Jadi batasan suatu minuman dikatakan sebagai khomr didasarkan pada sifatnya bukan pada jenis dan bahannya.
Berikut adalah contoh teks pidato tentang bahaya minuman keras. Yuk, simak berikut penjelasannya.
Contoh Teks Pidato Tentang Bahaya Minuman Keras
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Hadirin yang berbahagia,
Pernahkah Anda berpikir tentang seberapa banyak amalan yang telah Anda perbuat? Apa itu akan menjamin Anda masuk surga? Ketahuilah bahwa tak akan ada yang tahu bagaimana kita kelak. Jangankan seminggu yang akan datang, hari esok pun kita tidak tahu. Satu jam kemudian pun kita tidak tahu, bahkan satu detik lagikita akan seperi apa. Entah menjadi lebih baik atau menjadi lebih buruk. Syaitan akan selalu menggoda kita entah bagaimna pun caranya agar kita terpeleset kedalam jebak rayunya. Selain itu yang akan membawakita ke surga-Nya hanyalah rahmat dari Allah SWT.
Semua pahala atau ibadah kita sebenarnya untuk membayar kenikmatan selama hidup pun tak akan cukup. Apalagi untuk masuk surga. Maka dari itu kita beribadah mengharap ridho dan rahmatnya, bukan semata mata ingin dilihat orang lain.
Saya jadi teringat sebuah kisah tentang seorang pemuda ahli ibadah. Ia sangatlah taat pada Allah SWT dan menjauhi larangannya. Tetapi pada suatu hari sepulang dari mesjid untuk sembahyang, ia dijebak oleh syaitan. Ia bertemu dengan seorang wanita kemudian wanita itu mencoba untuk menggodanya. Pemuda itu tentunya merasa hal itu merupakan sebuah dosa. Tetapi, ketika ia hendak meninggalkan wanita itu, ia mengancam jika tidak berhubungan dengan wanita itu atau pergi begitu saja, wanita itu akan berteriak seolah ia akan diperkosa. Pemuda itu mencoba untuk bernegosiasi. Akhirnya ia disuruh memilih antara meminum khimar atau berhubungan dengannya.
Setelah dipertimbangkan, meskipun ia tahu bahwa keduanya itu merupakan dosa. Yang satu zina dan yang satu haram. Pada akhirnya ia memilih untuk meminum khimar. Wanita itu memberikannya khimar sampai ia mabuk dan tak sadarkan diri. Akal pikirannya pun tak terkendali. Melihat ada seorang wanita bersamanya, ia tergoda. Pada akhirnya mereka berzina dengan si pemuda dalam keadaan mabuk. Setelah tersadar, ia sangat menyesal. Sangat sangat menyesal. Ia marasa malu pada dirinya. Ia tak dapat berpikir jernih dan kemudian ia membunuh wanita yang telah berzina dengannya agar tak seorang pun tahu. Bahkan ia pun berencana untukbunuh diri karena sudah putus asa.
Amalan yang selmaa ini ia kerjakan, ternoda begitu saja dengansetumpuk dosa dosa besar.

Dari kisah singkat diatas, kita dapat simpulkan. Tak kan ada yang tahu bagaimana yang akan terjadi pada kita. Selain itu, perlu kita garis bawahi. Akar dari semua itu adalah minuman  yang memabukan. Khimar atau kita mungkin sering menyebutnya miras merupakan sesuatu yang sangat berbahaya. Dampaknya dapat secara beruntun menuntun kita ke dalam jurang kegelapan. Di dunia medis sendiri minuman tersebut diketahui dapat merusak organ organ tubuh kita.

Maha benar allah dengan segala firmannya. Allah tidak semata mata mengharamkan sesuatu melainkan ada hikmah yang dapat kita petik dibaliknya. Dan Anda semua pasti tahu, yang membedakan kita manusia dengan para hewan adalah akal yang kita miliki. Ketika kita mabuk dan akal kita hilang, itu berarti kita sama saja seperti hewan yang ada di dunia ini.

Hadirin sekalian

Alhamdulillah biasanya aparat pemerintahan menjelang hari hari tertentu melakukan razia miras ini. Tetapi yang perlu diamankan adalah para pembuat miras. Di negara yang tidak semua beragama islam ini tentunya sangat sulit jika kita melarang perdagangan miras. Tetapi miras tetap dapat membahayakan kesehatan masyarakat. Apalagi jika ada oknum oknum yang tidak bertanggung jawab membuat racikan miras oplosan.

Tak jarang hal itu sampai menimbulkan korban jiwa. Semua itu hanya karena keinginan nafsu mereka. Demi membeli minuman haram pun tak jarang dengan menempuh jalan yang tidak benar. Sering kali untuk mendapatkan uang mereka mencopet.

Dan sebenarnya apa motivasi mereka hingga mereka rela melakukan apa saja untuk mendapatkan minuman haram yang memabukan ini? Ketidak kuatan mental. Dalam mengahadapi semua ujian di dunia. Menjadikan mereka ingin mendapatkan kebahagiaan sementara.

Sejenak tak memikirkan beban yang dipikul. Tetapi ketahuilah. Ada ketenangan yang sangat menenangkan ketika kita sudah dekat dengan allah. Allah akan selalu bersama kita sebagai tuhan yang maha segalanya. Maka dari itu jangan taku, sesungguhnya allah ada bersama kita.

Hadirin sekalian,

Semoga kita senantiasa selalu ada dalam perlindungan dan rahmatnya. Semoga amal ibadah yang telah kita lakukan membuahkan Rahmat dan ridha allah swt. Tak lupa semoga khusnul khotimah lah yang akan menjadi penghujung hidup kita di dunia yang fana ini.  Aamiin ya rabbal alamin.

Akhirul kalam, wassalamualaikum warahmatullahi wabaraktuh.
Itulah contoh teks pidato yang dapat saya sampaikan tentang bahaya minuman keras. Jika Anda ditugaskan untuk menyampaikan pidato tentang bahaya minuman keras, contoh teks pidato tersebut dapat Anda jadikan sebagai contoh atau referensi. Semoga membantu!

Untuk Harga Bekas, Credit, Cicilan Bisa Anda Dapatkan di Toko Terdekat di kota anda Seperti di kota Airmadidi | Ampana | Amurang | Andolo | Banggai | Bantaeng | Barru | Bau-Bau | Benteng | Bitung | Bolaang Uki | Boroko | Bulukumba | Bungku | Buol | Buranga | Donggala | Enrekang | Gorontalo | Jeneponto | Kawangkoan | Kendari | Kolaka | Kotamobagu | Kota Raha | Kwandang | Lasusua | Luwuk | Majene | Makale | Makassar (Ujung Pandang) | Malili | Mamasa | Mamuju | Manado (Menado) | Marisa | Maros | Masamba | Melonguane | Ondong Siau | Palopo | Palu | Pangkajene | Pare-Pare | Parigi | Pasangkayu | Pinrang | Polewali | Poso | Rantepao | Ratahan | Rumbia | Sengkang | Sidenreng | Sigi Biromaru | Sinjai | Sunggu Minasa | Suwawa | Tahuna | Takalar | Tilamuta | Toli Toli | Tomohon | Tondano | Tutuyan | Unaaha | Wangi Wangi | Wanggudu | Watampone | Watan Soppeng | Cliquers | Libuo Palma | Aek Kanopan | Arga Makmur | Arosuka | Balige | Banda Aceh | Bandar Lampung | Bagansiapiapi | Baganbatu | Bandar Seri Bintan | Bangkinang | Bangko | Banyuasin | Batam | Baturaja | Batusangkar | Bengkalis | Bengkulu | Binjai | Bintuhan | Bireuen | Blambangan Umpu | Blangpidie | Blang Kejeren | Bukittinggi | Calang | Curup | Daik | Dolok Marawa | Dumai | Gedong Tataan | Gunung Sitoli | Gunung Sugih | Gunung Tua | Idi Rayeuk | Indralaya | Jambi | Jantho | Kabanjahe | Kalianda | Karang Baru | Karang Tinggi | Kayu Agung | Kepahiang | Kisaran | Koba | Kota Agung | Kotabumi | Kota Pinang | Kuala Tungkal | Kutacane | Lahat | Lahomi | Langsa | Lhokseumawe | Lhoksukon | Limapuluh | Liwa | Lotu | Lubuk Basung | Lubuk Bendaharo | Lubuk Linggau | Lubuk Pakam | Lubuk Sikaping | Manggar | Manna | Martapura (Sumatera Selatan) | Medan | Menggala | Mentok | Metro | Meulaboh | Meureude | Muara Aman | Muara Bulian | Muara Bungo | Muara Dua | Muara Enim | Muara Sabak | Muara Tebo | Muaro Sijunjung | Mukomuko | Padang | Padang Aro | Padang Panjang | Padang Sidempuan | Pagaralam | Painan | Palembang | Pandan | Pangkalan Kerinci | Pangkal Pinang | Panguruan | Panyabungan | Pariaman | Parit Malintang | Pasir Pengarayan | Payakumbuh | Pekanbaru | Pematang Siantar | Prabumulih | Pringsewu | Pulau Punjung | Ranai | Rantau Prapat | Raya | Rengat | Sabang | Salak | Sarila | Sarolangun | Sawahlunto | Sei Rampah | Sekayu | Selat Panjang | Sengeti | Siak Sri Indrapura | Sibolga | Sibuhuan | Sidikalang | Sigli | Simpang Ampek | Simpang Tiga Redelong | Sinabang | Singkil | Sipirok | Solok | Stabat | Subulussalam | Sukadana | Suka Makmue | Sungailiat | Sungai Penuh | Takengon | Tais | Tanjung Balai (Sumatera Utara) | Tanjung Balai Karimun (Kepulauan Riau) | Tanjung Enim | Tanjung Pandan | Tanjung Pinang | Tapaktuan | Tarempa | Tarutung | Tebing Tinggi (Sumatera Utara) | Tebing Tinggi (Sumatera Selatan) | Teluk Dalam | Teluk Kuantan | Tembilahan | Toboali | Tuapejat | Ujung Tanjung | Ambarawa | Anyer | Bandung | Bangil | Banjar (Jawa Barat) | Banjarnegara | Bangkalan | Bantul | Banyumas | Banyuwangi | Batang | Batu | Bekasi | Blitar | Blora | Bogor | Bojonegoro | Bondowoso | Boyolali | Bumiayu | Brebes | Caruban | Cianjur | Ciamis | Cibinong | Cikampek | Cikarang | Cilacap | Cilegon | Cirebon | Demak | Depok | Garut | Gresik | Indramayu | Jakarta | Jember | Jepara | Jombang | Kajen | Karanganyar | Kebumen | Kediri | Kendal | Kepanjen | Klaten | Kota Palabuhanratu | Kraksaan | Kudus | Kuningan | Lamongan | Lumajang | Madiun | Magelang | Magetan | Majalengka | Malang | Mojokerto | Mojosari | Mungkid | Ngamprah | Nganjuk | Ngawi | Pacitan | Palabuhanratu | Pamekasan | Pandeglang | Pare | Pati | Pasuruan | Pekalongan | Pelabuhan Ratu | Pemalang | Ponorogo | Probolinggo | Purbalingga | Purwakarta | Purwodadi | Purwokerto | Purworejo | Rangkasbitung | Rembang | Salatiga | Sampang | Semarang | Serang | Sidayu | Sidoarjo | Singaparna | Situbondo | Slawi | Sleman | Soreang | Sragen | Subang | Sukabumi | Sukoharjo | Sumber | Sumedang | Sumenep | Surabaya | Surakarta | Tasikmalaya | Tangerang | Tangerang Selatan | Tegal | Temanggung | Tigaraksa | Trenggalek | Tuban | Tulungagung | Ungaran | Wates | Wlingi | Wonogiri | Wonosari | Wonosobo | Yogyakarta | Atambua | Baa | Badung | Bajawa | Bangli | Bima | Denpasar | Dompu | Ende | Gianyar | Kalabahi | Karangasem | Kefamenanu | Klungkung | Kupang | Labuhan Bajo | Larantuka | Lewoleba | Maumere | Mataram | Mbay | Negara | Praya | Raba | Ruteng | Selong | Singaraja | Soe | Sumbawa Besar | Tabanan | Taliwang | Tambolaka | Tanjung (Nusa Tenggara Barat) | Waibakul | Waikabubak | Waingapu | Denpasar | Negara | Bali | Singaraja | Tabanan | Bangli | Pontianak | Samarinda | Banjarmasin | Balikpapan | Singkawang | Palangkaraya | Mempawah | Ketapang | Sintang | Tarakan | Putussibau | Sambas | Sampit | Banjarbaru | Barabai | Batang Tarang | Batulicin | Bengkayang | Bontang | Buntok | Kandangan | Kendawangan | Kotabaru | Kuala Kapuas | Kuala Kurun | Kuala Pembuang | Malinau | Marabahan | Martapura | Muara Teweh | Nanga Bulik | Nanga Pinoh | Ngabang | Nunukan | Pangkalan Bun | Paringin | Pelaihari | Penajam | Pulang Pisau | Purukcahu | Rantau | Sangatta | Sebatik | Sekadau | Sendawar | Sukadana | Sukamara | Sungai Raya | Tamiang Layang | Tanah Grogot | Tanjung | Tanjung Selor | Tanjung Redeb | Tenggarong | Ambon | Asmat | Biak | Bintuni | Boven Digoel | Buru Selatan | Buru | Deiyai | Dogiyai | Fakfak | Halmahera Barat | Halmahera Selatan | Halmahera Tengah | Halmahera Timur | Halmahera Utara | Intan Jaya | Jayapura | Jayapura (kota) | Jayawijaya | Kaimana | Keerom | Kepulauan Aru | Kepulauan Sula | Kepulauan Yapen | Lanny Jaya | Maluku Barat Daya | Maluku Tengah | Maluku Tenggara | Maluku Tenggara Barat | Mamberamo Raya | Mamberamo Tengah | Manokwari | Manokwari Selatan | Mappi | Maybrat | Merauke | Mimika | Nabire | Nduga | Paniai | Pegunungan Arfak | Pegunungan Bintang | Pulau Morotai | Pulau Taliabu | Puncak | Puncak Jaya | Raja Ampat | Sarmi | Seram Bagian Barat | Seram Bagian Timur | Sorong | Sorong Selatan | Supiori | Tambrauw | Teluk Bintuni | Teluk Wondama | Ternate | Tidore | Tolikara | Tual | Waropen | Yahukimo | Yalimo